Monday, December 1, 2008

Mengapa manusia jarang menghargai sesuatu yang ada pada dirinya.

" Kita jarang menghargai sesuatu yang ada pada kita sehingga kita kehilangannya, namun apabila kita kehilangannya barulah kita menyedari bahawa sesuatu atau sesorang itu amat berharga dalam hidup kita, tapi adakalanya nasi sudah menjadi bubur, yang pergi itu kadangkala tidak kembali lagi...". Begitulah madah yang sering kita dengar mengenai sikap seseorang yang tidak dapat menghargai sebutir intan yang ada dalam hidup mereka. Akhirnya bila ianya hilang, datanglah sesalan dan ternyata yang hilang itu amat sukar dicari ganti.

Sememangnya hidup manusia amat jarang menghargai apa yang kita miliki. Apabila mempunyai ibu dan ayah kita merasakan kedua orang tua kita terlalu cerewet, mengongkong hidup kita dan tidak memahami jiwa remaja. Adakalanya anak2 yang terlalu dimanjakan tergamak dan sampai hati membiarkan ibu dan bapa mereka hidup menderita hanya kerana mereka ingin lari rasa tanggungjawab.

Benarkah anak2 zaman sekarang tidak lagi menghargai ibubapa mereka? Persoalan ini sering di ajukan kerana senario zaman sekarang memperlihatkan betapa ramainya anak2 yang zalim dan membiarkan ibubapa mereka menderita sedangkan mereka hidup dalam keadaan yang mewah.

Jika dulu...anak2 mudah mengikut kata ibubapa. Mereka diajar dengan disiplin yang kuat dan sering menurut perintah. Kata2 ibubapa adalah kata2 muktamat dan tidak ada anak2 yang berani mengubah atau membantah dengan perkataan ah...atau berani menarik muka masam. Budaya menghormati orang yang lebih tua amat ditekankan pada zaman dulu.

Namun senario sekarang jauh berbeza dengan zaman dulu. Ibubapa melayan anak2 bagaikan raja dan puteri dirumah, cara pendidikan juga diberikan secara penuh berhemah dan kasih sayang. Segala apa juga kehendak dituruti. Namun seperti kata pepatah `ibarat pedang makan tuan' anak2 sekarang tidak pandai menghargai kedua ibubapa mereka. Bukan sahaja menarik muka masam jika disuruh solat, dan mengemas rumah, pelbagai alasan diberikan untuk melengahkan perkara yang baik. Nasihat ibubapa dikira satu leteran yang membosankan dan membingitkan telinga. Lebih menyedihkan ada juga segelintir yang tergamak menengking dan menjawab suruhan ibu dengan kasar.

Kepada anak2 diluar sana, hormatilah ibubapa anda kerana, anda tidak tahu nasib anda dimasa depan. Semua orang akan tua dan kehidupan ini ibarat roda. Jika hari ini anda membuatkan hati ibu anda luka dan pedih mungkin anda akan menerima nasib yang lebih teruk dimasa hadapan. Allah itu Maha kaya...dia boleh memberi dan menarik nikmatnya bila2 masa sahaja. Lihat sahaja kejadian disekeliling kita, musibah dan penderitaan dimana-mana. Bagi mereka yang buta mata hatinya mereka tidak nampak siksaaan Allah jika mereka melakukan kekufuran, lebih2 lagi jika menderhaka kepada ibu dan ayah.

Bertaubatlah bagi yang telah dan pernah melukakan hati ibu dan ayah, lebih teruk jika selalu membantah dan mengherdik ibubapa. Berdosa besar jika anda lakukan terhadap ibu yang telah penat lelah mengandungkan kamu dan menyabung nyawa untuk memberikan kamu sinar melihat keindahan alam ini. Fikirkan kembali bagaimana tangan ibu membelai kamu dari kecil, menyuapkan kamu makan dan memberikan sepenuh kasih sayangnya yang tidak ternilai.

Kasih ibu tidak pernah luntur walaupun sejahat mana anaknya itu, kasih ibu tetap abadi walaupun sianak sanggup mengguris perasaan ibu sedalam-dalamnya. Itulah keistimewaan insan bernama ibu...yang dijadikan Allah dengan sentuhan kasih sayang dan airmata dari syurga. Ibu insan yang terlalu pemaaf dan sering lupa pada kesengsaraan yang pernah dia lalui. Bagi seorang ibu, anak adalah segala-galanya tapi adakalanya anak hanya mahukan ibu waktu mereka dilanda kesusahan dan kesengsaraan. Waktu gembira seringkali ibu dilupakan.

Namun lembutnya hati ibu adalah suatu sentuhan Allah yang terbaik. Ibu tidak tahu berdendam pada anaknya walaupun seribu kali hati ibu terluka...Ibu tidak mahu melukakan hati anak2nya walaupun hati ibu retak seribu dan parah. Anak2 diluar sana...sayangi dan hargailah Ibu anda sebelum terlambat, ciumlah dia sebelum dia pergi buat selama-lamanya. Sesal dahulu pendapatan sesal kemudiaan tidak berguna. Tiada gunanya meraung jika ibu sudah terkujur kaku. Saat itu tiada yang dapat kamu lakukan selain menangis sepuas-puasnya kerana Allah sudah menutup pintu kemaafan dari seorang ibu.

Peluk dan ciumlah ibu anda bagi yang masih ada ibu, mintalah maaf dari mereka. Sesungguhnya syurga itu dibawah tapak kaki ibu...Insaflah anak2 sekelian.

No comments: