Saturday, January 24, 2009

Perasaan Hasad Dengki (PHD) dan Kemanusiaan

Dimanapun kita berada orang yang ada PHD (Perasaan Hasad Dengki) dan manusia yang suka berpura-pura ini sentiasa ada disekeliling kita. Mereka ini tidak senang dengan kebahagiaan orang lain. Ada saja perkara yang hendak diganggunya sehingga mangsa nya akan jatuh tersungkur dan dikala itu terasa diri mereka hebat kerana berjaya menjalankan satu misi kehancuran jiwa dan semangat orang lain.

Mereka lebih suka kedamaian ditukar menjadi jiwa kacau yang merobek kemanusiaan. Mereka lebih suka mengkritik dibelakang dari bersemuka dengan orang yang di lemparkan tuduhan tidak berasas. Seperti kata pepatah, lempar batu sorok tangan

Di Universiti, spesis seperti ini tidak terkecuali, walaupun pada zahirnya mereka ini manusia2 yang tinggi pendidikan dan luas pengetahuan tapi dalam jiwa dan spiritual mereka masih kosong. Sayang sekali sekeping hati bersih yang dianugerahkan Allah sewaktu lahir kedunia sudah bertukar hitam dan busuk umpama najis dan pekong. Bersandarkan hidup bagai virus yang cepat merebak, merosak jiwa dan meruntuh kesabaran manusia lain, mereka ini bangga jika ada insan menderita akibat perbuatan mereka. Namun yang menariknya manusia seperti ini sukar dikenalpasti. Mereka sering berselindung disebalik kemanisan kata-kata, keayuan wajah dan kelembutan bicara. Mereka ini ibarat sumpah-sumpah yang boleh menukar warna dalam keadaan tertentu. Begitulah liciknya mereka ini.

Justru sukar bagi kita mencari siapa kawan siapa seteru. Mereka nampak sama tapi tidak serupa. Kadangkala pernahkah kita terfikir, mengapalah mereka tanpa ada sebab mengacau hidup orang lain sedangkan orang lain tidak pernah mengganggu hidup mereka.

Apa motif dan agenda sebenar dalam menjalankan `modus operandi' yang bertopengkan pendidikan sambil mengagungkan kualiti bila matlamatnya hanya mahu menjatuhkan seseorang. Apalah salahnya kita terima idea yang membangun, bersama-sama berkongsi ilmu mendidik pelajar dan memberi yang terbaik untuk anak bangsa kita. Tidak perlu rasanya bersaing untuk menegakkan kebenaran. Banyak lagi perkara yang perlu diselesaikan.

Sebagai pendidik kita adalah harapan pelajar2 kita. Mereka bergantung harap kepada tenaga pengajar untuk mencorakkan masa depan mereka. Jika tenaga pengajar sendiri sudah tidak sepakat, apakah lagi pelajarnya. Mereka pasti bingung dan seperti ketam yang mengajar anaknya berjalan betul sudah pasti anak2 ketam akan jalan terkengkang-kengkang kerana mereka `confius' pada ajaran yang diterima dan tauladan yang betul.

Menyentuh kembali mengenai dimana silapnya, sikap ego antara punca tiadanya jalan penyelesaian.Maalumlah mereka dikalangan cendekiawan dan sudah pasti merasa tercabar dengan kebijaksanaan mereka bila sesuatu perubahan mahu diperkenalkan. Banyak masa terbuang bila kita asyik mencari kesalahan dan kesilapan orang lain, serta saling tuduh menuduh dan tidak mahu berkompromi.Tak salah rasanyanya guna pakai idea baru serta pendedahan baru. Kadangkala kita lebih suka merumitkan sesuatu yang mudah. Seperti kata Confucius Life is really simple, but we insist on making it complicated".

Pelajar sekarang bukan seperti pelajar 30 tahun dulu. Mereka bijak menilai dan kreatif dalam semua bidang. Apalah sangat ANUGERAH KUALITI jika implimentasinya tidak dapat dilaksanakan sepenuhnya. Ya...kadang kala sesuatu polisi dan peraturan itu hanya cantik di kertas tapi sukar diimplimentasikan. Jangan terlalu rigid dalam pemikiran, ianya menyekat perkembangan dan kreativiti minda.

Namun demikian, rasanya lebih malang lagi, bila kita punyai sistem baru, polisi baru tapi cara pemikiran dan cara melaksanakan sesuatu kerja kita masih ditakuk lama. Akibatnya berlakunya percanggahan dalam sistem kerja dan kecekapan dari segi pelaksanaannya. Bila semua ini berlaku dan sistem menjadi tidak terurus, Siapakah yang menjadi mangsa??? Pelajar dan generasi masa depan kita juga yang mendapat tempiasnya.

Sebenarnya dalam soal ini ramai orang lebih bijak bercakap dari mempraktikkannya. Segelintirnya hanya datang bekerja semata-mata kerana gaji dan bukannya kerana tanggungjawab dan amanah yang dipikul sebagai pendidik. Mereka tiada `passion' atau minat yang mendalam terhadap kerjaya mereka. Akibatnya kelas dan kuliah hanya satu transit dalam hidup kerana mereka ada kepentingan lain yang lebih bersikap personal. Sekali lagi pelajar menjadi mangsa keadaan. Bila pelajar gagal dalam peperiksaan ada yang menuduh pelajar bodoh....tapi hakikatnya pensyarah yang bodoh mengajar.

Sehubungan itu renung-renungkan lah bersama. Jangan sewenang-wenangnya menuduh seseorang itu tidak layak mengajar satu2 subjek itu hanya kerana perubahan dan pendekatan baru yang dibawanya bercanggah dengan silibus yang di buat.Kita boleh mengubah dan menyesuaikan silibus dalam keadaan tertentu mengikut perkembangan dan keperluan semasa. Jangan jadikan masalah tidak ikut silibus satu isu kerana sepatutnya diperingkat ini kajian harus dilakukan untuk mengenalpasti mengapa perlu pendekatan baru dalam pendidikan dan cara apakah yang terbaik untuk melahirkan insan berilmu dan bertaqwa sebagaimana inspirasi Universiti kita.

Akhir sekali jangan ikut sedap mulut sahaja menuduh sipolan dan sipolan hanya tahu mengajar event sahaja tanpa menerapkan unsur ilmu dalam setiap kelasnya. Anda tidak tahu apa yang pelajar tahu kerana anda hanya membuat andaian dari luar sahaja. Justru, never judge a book by its cover, Jangan menuduh tanpa usul periksa. Kelayakan dan kebolehan kita semua adalah sama. Jika tidak masakan kita semua berada disebuah Fakulti yang cukup disegani ini.Masing-masing ada keistimewaan tersendiri dan ciri2 inilah yang membuatkan kita semua amat unik dimata setiap pelajar. Mungkin yang membezakan kita hanya cara penampilan dan pembawakan diri (how U carry yourself)

Justru, fahami ayat2 dibawah ini , ianya menyentuh mengenai perubahan dan tindakan.

" It takes a lot of courage to release the familiar and seemingly secure, to embrace the new. But there is no real security in what is no longer meaningful. There is more security in the adventurous and exciting, for in movement there is life, and in change there is power"

Alan Cohen

Monday, January 19, 2009

Buat Baik Berpada-pada.


Pepatah ini banyak mengingatkan saya tentang diri saya sendiri. Kehidupan sebagai pensyarah tidak lari dari pelbagai kontroversi dan spekulasi. Bukan merasakan diri `Diva' atau artis. Tapi hakikatnya menjadi pensyarah yang begitu mesra dengan pelajar dan memahami jiwa pelajar secara tidak langsung menyebabkan ada segelintir yang cuba mengambil kesempatan. Jika dikira melalui peratusnya mungkin tidak ramai. Tapi ianya sudah cukup mengguris perasaan dan menukar mood pembelajaran jika ianya berlaku.

Secara jujur saya sememangnya bersifat sungguh peramah, mengambil berat tentang pelajar dan sanggup meluangkan masa mendengar permasalahan pelajar diluar waktu kuliah. Itu adalah sifat semulajadi saya sejak kecil dan saya lakukan demi minat yang mendalam dalam bidang ini dan merasakan saya boleh membantu pelajar meringankan beban pemikiran mereka apabila sesuatu kemelut yang melanda jiwa mereka perlu diselesaikan dengan meluahkan pada seseorang yang boleh mereka percaya. Saya juga bertindak sebagai kaunselor dan ibu kepada mereka.

Saya akui saya pendengar yang baik, mungkin hasil didikan ibubapa saya kerana saya anak perempuan sulung dari 10 orang adik beradik yang punya pelbagai karenah. Namun tidak dapat dinafikan manusia2 yang mengambil kesempatan ini ada dimana-mana. Walaupun mereka ini masih bergelar pelajar, seni mencari kesempatan ini sudah mula tumbuh dalam diri mereka. Mereka mungkin bijak memainkan peranan, melihat kelemahan saya disudut itu dan membuat `modus operandi' tertentu bagi menjayakan hasrat mereka.

Saya akui mereka bijak mengatur strateg, adakalanya saya juga tertipu dengan drama swata mereka...tapi seperti kata pepatah` sepandai-pandai tupai melompat akhirnya jatuh ketanah juga' dan pepatah Inggeris mengatakan ` The truth prevail'

Kadangkala pelajar lupa dalam usia setengah abab begini saya dah lalui banyak perkara dalam hidup ini. Asam garam kehidupan ini telah saya rasakan dan hasilnya saya sampai ketahap ini. Segala muslihat mereka sudah boleh saya baca dan seperti kata pepatah ` sekilas ikan di air sudah ku tahu jantan betinanya'.

Sepuluh tahun yang lalu ketika mula2 mengajar dan meninggalkan organisasi media, saya kurang arif dengan senario pendidikan. Tapi kini banyak perkara sudah saya pelajari terutama tipu muslihat pelajar dalam proses pendidikan di IPTA. Saya belajar dari pengalaman masa lalu. Diawal pembabitan dalam bidang ini perasaan saya pernah terluka namun iktibar dari beberapa peristiwa menjadikan saya lebih kuat dan lebih bersemangat berhadapan dengan karenah pelajar. Saya melihat perkara itu sebagai satu cabaran dan ianya terus mengajar saya menjadi lebih tabah.

Saya pernah mendapat komen dari pelajar yang mengatakan saya sudah mula tegas dan kurang berlembut berbanding semester sebelumnya. Saya akui kebenarannya. Tapi cuba anda bayangkan situasi saya untuk mengawal 70 pelajar dalam satu kelas yang pelbagai karenah serta ada enam kelas lagi yang perlu saya kendalikan sepanjang minggu. saya perlu memainkan peranan saya dengan baik agar pelajar terus menghormati saya dan tidak `memijak kepala' bila saya terlalu berlembut dan bersikap keibuan

Saya tahu pelajar suka menyertai kelas saya kerana ramai berpendapat pendekatan saya berbeza daripada pensyarah2 lain. Saya suka yang santai dan lebih mudah mendapat ilmu jika kita seronok dalam mendalami sesuatu ilmu itu. saya suka menjalankan aktiviti luar yang mencabar minda dan fizikal. Sebagai bakal orang media pelajar seharusnya didedahkan dengan aktiviti yang lebih menekankan pada keyakinan diri dan pergaulan dengan masyarakat. Mereka juga harus diberikan kursus `interpersonal' yang baik agar tahu berkomunikasi dalam situasi tertentu serta semangat kerja berkumpulan yang mantap dapat dilaksanakan dengan baik bila keluar bekerja. Semua ini ada dalam kelas saya termasuk mempelajari teori sesuatu pelajaran itu. Gabungan teori dan praktikal inilah yang membuatkan pelajar berasa seronok dalam kelas saya.

Suatu yang saya kurang jelas ialah mengenai subjek elektif saya yang menjadi pilihan mereka. Bole dikatakan mereka sanggup berasak-asak dan berebut-rebut untuk mendapatkan kelas saya. Tapi bila sudah mendapat tempat dikelas saya, ada segelintirnya kembali pada sikap lama yang malas datang kelas, malas datang aktiviti yang saya anjurkan dan membuat tugasan sambil lewa.

Saya bertanya pada diri sendiri, apa sebenarnya motif mereka. Adakah sekadar mencari hiburan dalam kelas `Ratu Event' atau sekadar beranggapan A dalam tangan walaupun mereka tidak berusaha gigih.

Buat semua yang mempunyai hidden agenda, ingin saya memperingatkan anda A is not a gift anda perlu berusaha kuat untuk mendapatkan A. bagi kelas Com & Change ada 135 orang pelajar yang harus bersaing sesama sendiri untuk mendapat habuan A diakhir semester nanti. Kelas Interpersonal 63 orang dan kelas Writing ada 80 pelajar.

Oleh itu nasihat saya, tidak semudah yang disangkakan dan jangan ada yang terperanjat melihat `the unexpected result' yang akan kamu dapat. Ramai pelajar lupa selain kebijaksanaan, tingkah laku atau attitude anda juga amat penting untuk memancing A dari seorang pensyarah. Itulah yang terjadi pada semester lalu apabila ada pelajar yang tidak puas hati dengan keputusan mereka. Rungutan demi rungutan saya dengar dan bagi saya itu rezeki masing2. Apa2 pun tanya diri anda dulu, adakah anda sudah penuhi semua syarat2 untuk mendapat A dari saya atau anda rasa anda lebih bagus dari saya?

Berbalik pada kisah buat baik berpada-pada ni....saya sudah masak dengan perangai segelintir pelajar yang hanya mengenali saya waktu menjadi pensyarah kelas mereka. Apabila saya tidak lagi mengajar mereka memori terhadap saya di hapuskan begitu saja. Tidak hairanlah ada students yang tidak mengenali saya walaupun saya sendiri boleh mengecam wajah mereka dan adakalanya nama mereka masih segar dalam ingatan saya. Memang ini nampak sebagai satu senario yang pelik. Tapi itulah realitinya. Manusia ini tidak sama perangainya. Saya akuinya.

Oleh yang demikian, proses belajar bukanlah sekadar lulus periksa sahaja. Di Universiti anda belajar pelbagai perkara, selain ilmu atau kursus yang anda ceburi anda juga belajar berinteraksi, adab sopan, berdisiplin, saling hormat menghormati dan mengamalkan akhlak mulia. Amatlah sedih jika anda menggelar diri anda sebagai Mahasiswa Universiti tetapi dari segi sikap dan akhlak tidak banyak bezanya dengan mat rempit dan mereka yang tidak bermoral.

Sudah tiba masanya mahasiswa Universiti mempunyai sikap yang terpuji kerana masyarakat memandang tinggi ilmu yang ada pada mereka selain menjadi masyarakat terpilih untuk mendpat tempat disebuah menara impian setiap insan sejak dibangku sekolah lagi. Nasihat saya pada semua pelajar di luar sana ` Jangan terlalu leka mengutip pasir dipantai sehingga lupa seketul intan dihadapan kamu' Hargai pensyarah2 kamu dan mereka yang memberi ilmu pada kamu. Sesungguhnya restu seorang ibu guru itu menyamai restu ibu kandung kamu sendiri.

Friday, January 2, 2009

2009 dan harapan seorang Ibu...



Tersingkapnya tirai 2009, mengharap sebuah ketenangan dan kebahagiaan yang berpanjangan. Semoga 2009 membawa sinar baru dalam hidup anak2...terutamanya Kak Long. Mudah2an nasib menyebelahi kak Long dan dia akan sama2 berjaya seperti adik2nya yang lain.

Apapun jika ditanya azam tahun ini, aku tidak banyak berubah dari tahun2 yang lalu. Meminta Allah terus merahmati kebahagiaan aku dan keluarga, mengurniakan kesihatan yang baik agar aku terus bersemangat menjaga emak serta mempermudahkan perjalanan hidup yang penuh berliku dan dugaan ini.

28 tahun menjalani kehidupan rumah tangga yang penuh onak dan duri, 28 tahun juga aku dalam dunia pekerjaan yang bermula sebagai pekerja biasa, hingga mencapai ketahap yang membanggakan. Kadangkala terasa begitu cepat masa berlalu. Tak sangka melihat anak2 sudah besar panjang membuatkan aku berbangga dengan diri yang telah dapat melalui pelbagai dugaan hidup yang jika difikirkan sememangnya sukar sungguh laluan hidup ini tanpa pertolongan Allah yang Maha Esa.

Masih tergiang-ngiang jerit pekik anak2 sewaktu kecil, ketawa, bergaduh dan menangis. Rupa2 nya sudah 28 tahun aku lalui semua itu. Semuanya itu amat berbaloi dengan kejayaan anak2. Aku lupa penat dan letih mendidik mereka, aku lupa sedih dan pilu sewaktu melalui saat genting dalam kehidupan.

Hari ini semuanya seakan penuh bahagia. Seakan tidak ada derita masa lalu. Cuma tiada siapa yang tahu luka dihati ini. Aku sudah lupakan segalanya. Kerana setiap yang berlaku adalah dugaan Allah bagiku. Malah apa yang aku lalui mustahil begitu mudah jika tidak dengan rahmat Allah dan doa kedua ibubapaku.

Bgi diriku hidup ini satu anugerah Allah kerana:

`Life is a gift from Allah, never regret a single day in your life, just remember that good days give you happiness, while bad days give you experience. Both are essential in your life'

Kepada anak2 diluar sana, perjalanan hidup anda masih jauh. Teruskan perjalanan ini meskipun laluannya amat sukar dan berliku-liku. Hidup tak selalunya indah...pahit dan payau adalah sebahagian dari hidup, adakalanya manis hanya seketika.Apapun hikmah disebalik setiap penderitaan itu hanya Allah sahaja yang tahu. DIA lah yang telah menentukan segalanya. redha dan pasrah atas segalanya kerana kita tidak pernah tahu disebalik awan mendung itu tersoroknya sinaran mentari.

Bagaimana kita lalui hidup hari ini mencorakkan masa depan kita untuk hari esok. Jangan takut kepada semua dugaan hidup kerana semua ini mematangkan kita dan menjadikan kita manusia yang tabah dan memberikan satu kepuasan hidup yang tak ternilainya. Hidup mesti selalu berfikiran positif...senyum selalu kerana senyuman itu tidak menyakitkan hati tetapi boleh menjadi penawar hati dan ingat kata2 ini:

" Sometimes Allah breaks our spirit to rate our soul, Allah breaks our heart to makes us whole, Allah send pain so we can be stronger, Allah send us failure so we can be humble, Allah send us illness so we can take care of ourselves. Sometimes Allah takes everything away from us so we can learn the value of everything Allah has given us"