Tuesday, February 17, 2009

Ketentuan Hidup Bukan Milik kita

Hari ini aku dan emak berbincang mengenai Kak Long. Kami sama-sama risau mengenai masa depan kak Long. Aku tidak pernah terfikir mendapat dugaan seumpama ini. Tiap2 hari aku tidak putus2 berdoa Kak Long menjadi lebih rasional dan mendapat kebahgiaan hidup yang dia cari selama ini. namun semakin hari Kak Long masih tidak banyak berubah. Walaupun aku dan emak sentiasa bersama dia dan menasihati dia, namun bagaikan mencurah air kedaun keladi Kak Long tak pernah ambil pusing pada semua itu.

Setiap hari rutinnya tetap sama. Terperuk didalam bilik, membuat kerja2 yang tidak berfaedah. Tidak mahu bercakap dengan sesiapapun. Keluar makan hanya apabila semua orang sudah tidur dan tidak mahu langsung bersosial dengan sesiapa. Dalam usia 27 tahun pastinya sudah banyak yang boleh dilakukan mereka yang sebaya dengan Kak Long. Tapi hidup Kak Long masih seperti itu, aku pening memikirkan dirinya.

Pagi tadi, emak menasihatkan aku agar menerima takdir ini sebagai satu dugaan Allah pada diriku. Emak dan aku berharap dia akan berubah. Apa yang aku tidak boleh terima ialah, kak long dilahirkan normal, punya kebijaksanaan yang luar biasa, sering mendapat keputusan baik ketika belajar dan adalah graduan lulusan Ijazah sarja Muda Software Enginering. Tapi hari ini Kak Long tak ubah seperti budak berumur 7 tahun yang tidak tahu banyak perkara dalam hidup termasuk menyelesaikan masalah kecil. Aku sudah habis ikhtiar untuk mengetahui apa sebenarnya yang mengganggu perasaan kak Long. Aku banyak menyalahkan diriku dalam hal ini. Tapi mak tidak suka aku meletakkan kesilapan ini atas bahuku kerana bagi mak kita perlu mencari jawapan kepada persoalan masalaah yang membelenggu jiwa kak Long dan bukannya menyalahkan diri sendiri.

Mak dan arwah ayah dulu pernah bimbangkan masa depan seorang adik aku yang kurang bijak atau dengan kata lain lembab. Adik aku ini adalah mangsa buli dan senag diperdaya oleh sesiapa kerana sikapnya yang terlalu baik dan kurang bijak. Arwah ayah pernah berkata, masa depan seseorang sukar diramalkan,dan bukan kita yang tentukan semua itu. Jangan kita memandang rendah pada seseorang hanya kerana dia bodoh dan kurang bijak. Allah Maha Mengetahu apa yang dilakukan, jadi berserah sahaja dan pada masa yang sama teruskan usaha.

Adik aku sekarang punya masa depan yang baik walaupun bekerja sebagai pemandu, tapi dia bahagia dengan keluarga dan anak2nya. Memang tiada siapa yang sangka adik aku itu boleh menjadi seorang yang normal jika kita lihat keadaannya masa kecil dulu. Aku masih ingat ramai yang berfikiran negatif terhadap adik aku itu sehingga ada yang tergamak berkata, siapa yang nak bela orang bodoh macam tu, saudara mara pun akan lari dan tak nak susahkan diri nak menjaga orang lembab seperti dia.

Arwah ayah aku tak pernah berputus asa, banyak perkara yang dilakukan untuk memastikan adik dapat menjalani kehidupan secara normal walaupun dia dari kategori `lembam' atau lembab. Malangnya usia ayah tak panjang, belumpun mencapai usia 60 tahun ayah meninggalkan kami adik beradik dan ibu yang ketika itu sakit lumpuh ( lemah kaki). Adik nampak seperti tidak punya perasaan sewaktu jenazah ayah dibawa ketanah perkuburan. namun aku masih ingat adik bagaikan kehilangan sesuatu bila keadaannya semakin nampak tidak terkawal apabila arwah ayah meninggal dunia. Sat itu emaklah orang yang paling sedih sebab keadaan dia yang kurang sihat dan adik yang memerlukan perhatian.

Namun emak cukup tabah melalui dugaan ini. Sebagai anak perempuan sulung aku cukup memahami perasaan mak ketika itu. Aku turut gusar tentang masa depan adik. Namun seperti kata pepatah ` kita merancang Allah yang menentukan segalanya' Aku bangga dengan adik ku sekarang, walaupun jawatannya hanya sebagai pemandu, semua perkara dalam hidup dia tahu melakukan dengan baik. Dia seorang suami dan ayah yang bertanggung jawab dan tidak pernah menyusahkan hidup adik beradik yang lain.

Melihat apa yang berlaku pada adik aku teringat kata2 arwah ayahku bahawa nasib seseorang bukan boleh kita ramalkan. Apa yang terjadi banyak hikmahnya. Sebagai manusia kita harus terus berusaha dan selebihnya serahkan pada Allah.

Berbalik pada kisah kak long pula, dia adalah sebuah kisah yang agak berlawanan jika dibandingkan dengan kisah adik. Kak Long bijak, petah dan pada usia tiga tahun kak Long dan boleh mengira dan sudah menunjukkan ciri-ciri bijak. Dia dipuji semua ahli keluarga kerana kebijaksaaannya dalam akademik. Sering mendapat hadiah terbaik dalam pelajaran. Malah kak long adalah pendorong adik2 yang lain menjadi bijak dan kak Long juga menjadi satu2nya cucu emak yang paling menonjol dalam akademik.

Semasa kecil kak Long sering dijadikan contoh oleh sepupu-sepupunya yang lain untuk sama-sama mencapai prestasi baik dalam pelajaran. Pendekkata kak long contoh terbaik untuk saudara mara yang lain dan menjadi kebanggaan keluarga. Tapi sekarang perkara sebaliknya berlaku. Aku juga tidak tahu dimana silapnya. Puas mencari jawapan namun belum aku temui.

Aku rasa sedih bila aku dapat tahu Kak Long sering menyalahkan aku dalam keadaan dia jadi begitu. kak long cakap akulah punca dia jadi begitu. Ya aku akui adakalanya aku terlalu bersikap mendesak, tapi aku tidak pernah memaksa yang keterlalu jika dia tidak mahu meneruskan sesuatu yang dia tidak suka. Aku sedih bila adiknya memberitahu, kak Long sudah tisak mahu lagi mendengar apa juga nasihat dari aku kerana aku menambah tekana dalam hidupnya.

Aku terus mencari dan mencari dimana silapnya. Tapi masih buntu dalam menghitung kesilapan diri. Paling aku sedih, bukan sahaja kak Long yang menyalahkan aku malah ahli keluaga lain turut memberi pendapat dengan mengatakan akulah punca kak long menjadi sebegitu. Ada juga yang mengatakan aku harus redha dengan balasan Allah pada ku . Jika tidak kerana kesabaran yang sangat tinggi aku miliki sudah lama aku juga dihantar ke hospital sakit mental.Aku cuma fikirkan emak sahaja. Aku tidak mahu terus berasa tertekan kerana aku pasti ini satu-satunya dugaan Allah buatku. ya...aku harus kuat berhadapan dengan segalanya. Berat mata memandang berat lagi bahu yang memikul'

Aku sudah berjanji akan bersama-sama dengan mak dalam keadaan susah dan senang sehingga salah seorang dari kami menghembuskan nafas terakhir. Emak juga sentiasa menasihatkan aku mencari jalan mengubati kak Long. Kami tidak akan berputus asa. Aku rela dipersalahkan namun aku tidak akan patah semangat untuk membantu kak long menjadi dirinya kembali. Mana mungkin aku boleh membenci darah dagingku sendiri, mana mungkin aku boleh melupakan saat getir melahirkan kak long membesarkan dia dengan tanganku dan membelai dia saban hari.

Biarpun adakalanya kak Long mengeluarkan kata2 yang sungguh menyakitkan hati ku aku terima dengan redha, aku tahu dia dalam keadaan yang kurang stabil, tapi aku terus berharap suatu hari nanti aku akan dibelai oleh Kak Long sebagaimana aku membelainya sewaktu dia kecil dulu. Meskipun itu hanya harapan dan mimpi indah namun aku tidak pernah putus harap bahawa saat indah seumpama itu akan aku kecapi sebelum aku pergi buat selama-lamanya.

Antara Karenah Manusia, Kesengsaraan dan Perasaan

Tiga hari dua malam berkampung di rumah Anak2 yatim di Sabak Bernam menyedarkan diri tentang kehidupan yang sentiasa diuji, karenah anak-anak didik dan perasaan mereka yang kehilangan kasih sayang membuatkan minda berputar berfikir. Episod airmata, senaman poco-poco, sesi motivasi, makan ala kampung, barbeque dan nyayian merdu mengegar suasana Pertubuhan Anak2 Yatim dan Miskin, Sungai Burung, Sabak Bernam. Semuanya ini terlakar indah dalam sebuah kisah penuh warna warni dalam waktu yang sungguh singkat dan padat.

Hari Jumaat 13 Februari adalah hari yang dinantikan oleh 70 pelajar Komunikasi dan Media UiTM. Mereka menaiki dua buah bas untuk sampai kedestinasi yang dituju. Aku pula memandu kereta UNSER kesayangan ku memulakan perjalanan bersama empat pelajar UiTM, Ain, Nadia, Azlan, Mereka adalah pelajar di dalam bidang Komunikasi dan Media manakala Fadhil dari Fakulti Kejuruteraan Mekanikal membantu menjadi pengendali majlis kerohanian.

Kedatangan ku disambut mesra beberapa pelajar Masscomm yang telah tiba lebih awal. Kelihatan mereka agak gembira brlari menuju ke surau untuk menunaikan solat maghrib.
Sejuk hati melihat pelajar masscomm yang begitu sinonim dengan sikap `happening' dan `sosial' begitu tekun dan bersemangat ke surau. Sebagai pensyarah aku sering menganggap pelajar-pelajarku umpama anak2 ku sendiri. Mereka adalah harapan bangsa dan ditangan pensyarah terletak masa depan mereka.

Menyentuh mengenai projek ini, mereka begitu gembira bila mendapat tahu kerja kursus untuk Interpersonal kali ini ialah menyelami kehidupan anak2 yatim untuk tiga hari dua malam. ramai yang ingin merasakan suatu pengalaman baru tinggal bersama anak2 yatim dan miskin.

Sebulan sebelum aktiviti dijalankan, mereka sudah begitu bersemangat membuat persiapan untuk kerumah anak2 yatim. Antaranya termasuklah mengutip derma, menubuhkan biro2 tertentu dalam program dan merancang aktiviti. Mereka sememangnya sungguh bersemangat dan membuatkan aku cukup berbangga dengan segala persiapan awal aktiviti.

Kehadiran seramai 70 pelajar ku menceriakan suasana rumah anak2 yatim yang terletak di kawasan perkampungan yang tenang dan damai.Segala perancangan berjalan lancar walaupun ada satu dua aktiviti yang lari dari perancangannya. Secara keseluruhan pengisian rohani sedikit sebanyak memberikan impak pada pelajar ku. Mungkin tidak seratus peratus kesan nya menjalar pada tubuh mereka tapi cukuplah sekadar menginsafkan walau seketika. Rasanya sudah cukup berpuas hati melihat kesopanan dan keayuan gadis2 masscom yang umpama `pencarian gadis Melayu' memasak, mengukur kelapa dan bergotong royong membersihkan kediaaman berkenaan.

Malam kebudayaan mencungkil bakat anak2 yatim yang bijak menyanyi tapi perasaan mereka begitu halus dan mudah tersentuh dengan kesedihan menyebabkan malam itu ramai juga pelajar yang turut mengalirkan air mata mendengar suara sayu adik2 berkenaan menyayikan lagu Ibu dan Doa perpisahan. Terasa pilu dan sayunya bila adik2 berkenaan menyanyikan lagu2 yang memuji ibu dan menghargai pengorbanan ibu berkumandang di dewan makan asrama berkenaan.

Aku turut tersentuh dengan nyanyian dan linangan airmata anak2 kecil yang sudah kehilangan orang tersayang. Secara tiba2 aku teringatkan anak2 dirumah yang dibesarkan dengan serba kemewahan dan sungguh bertuah kerana masih mempunyai ibu dan ayah. Kesengsaraan mereka (anak2 yatim) tidak dirasakan oleh anak2 ku...ah betapa bertuahnya anak2ku...itu bisik hati kecil ku...tanpa aku sedari airmata meluncur laju membasahi pipi. Aku tiba2 rasa malu untuk mengesat airmata. Aku bimbang pelajar2 ku melihat aku menangis. Aku cuba untuk menahan curahan air mata namun semakin kutahan semakin deras ianya melimpah dari kelopak mata.

Sedang mata bergenang air, Hakim salah seorang pelajar ku menghulurkan tisu. Tidak aku tahu apa motif sebenarnya beliau menghulurkan tisu berkenaan, namun aku pasti dia perasan aku sedang menangis.Malam itu aku banyak berfikir tentang kehidupan tentang kesengsaraan, perasaan dan destinasi kehidupan.

Sememangnya kehidupan ini amat sukar untuk diramalkan. hanya Allah yang mengetahui nasib kita. Ditangan Allah terletak Qada' dan Qadar yang sudah ditakdirkan sebagai jalan hidup kita. Jika ketentuannya sudah begitu rupa segalanya tidak dapat kita elak lagi, redhalah atas segala yang terjadi. Dalam mengenang nasib dan ketentuan, aku masih memohon pada Allah dan tidak pernah jemu berdoa supaya kak Long menjadi dirnya yang sebenar...itulah doa seorang ibu yang tidak pernah putus melainkan diri ini sudah tidak bernyawa lagi.

Sesungguhnya perkampungan tiga hari dua malam itu mencungkil banyak rahsia sikap pelajar, karenah kemanusiaan, perasaan dan keinsafan.....