Friday, June 26, 2009

Diam dalam pencarian DIRI....




Banyak perkara yang mengetuk minda saya sejak kebelakangan ini. Paling terkesan ialah saya ingin mengenal diri saya sendiri, mencari jalan pulang dan meneroka CINTA kepadaNYA yang sering menjadi tandatanya dalam hidup saya. Tiba2 hati saya tergerak mencari sesuatu yang pernah hadir dalam hidup saya tetapi telah hilang kerana kealpaan dan kesibukan diri. Siapa Aku dan apa tujuan Aku hidup dan pelbagai persoalan lagi yang terus bersarang dalam kotak minda ini. Banyak misteri yang tidak terjawab dan saya sedang mencari dan mencari. Semoga suatu hari sinar itu hadir dalam hidup saya. Lirik lagu M Masir ini begitu bermakna. Saya hayati liriknya dan ternyata suatu jawapan ada tersirat disebalik lirik ini.....



Di Sebalik cermin Mimpi (M Nasir)


Di balik cermin mimpi
Aku melihat engkau
Di dalam engkau
Aku melihat aku
Ternyata kita adalah sama
Di arena mimpi yang penuh bermakna

Bila bulan bersatu dengan mentari
Bayang-bayang ku hilang
Di selebungi kerdip nurani
Mencurah kasih, kasih murni
Mencurah kasih

Di balik cermin, cermin mimpi
Adalah realiti yang tidak kita sedari
Hanya keyakinan dapat merestui
Hakikat cinta yang sejati
Hakikat cinta yang sejati

Dengan tersingkapnya tabir siang
Wajah kita jelas terbayang
Dan terpecah cermin mimpi
Menjadi sinar pelangi
Pelangi

Selamat Jalan Kak Lia, Semoga Roh mu ditempatkan bersama Orang yang Beriman

Lama juga saya tidak berbicara dalam blog ini. Ada kira-kira lima bulan saya tidak menjengok blog, kerana kesuntukan masa mengajar dan pelbagai masalah keluarga yang harus dibereskan. Dalam masa lima bulan ini banyak perkara yang terjadi. Kakak Ipar saya yang menghidap kanser payudara telah kembali kerahmatullah dalam usia muda 47 tahun.

Isteri Abang Long saya ini adalah seorang wanita yang cukup baik, rajin dan disenangi ibu saya. Malah Ibu selalu mengatakan bahawa, menantu contoh adalah arwah Kak Lia. Arwah adalah antara ipar yang paling rapat dengan saya. Seminggu sebelum beliau menghembuskan nafas terakhir, saya kerap menjenguk beliau dengan keadaannya yang sungguh menyedihkan. Saya tidak tergamak melihat keganasan kanser payudaranya yang terus merebak sehingga menyebabkan tubuh badannya bernanah dan sungguh menyiksakan.

Antara kata-kata arwah yang paling saya ingati ialah...Ti..engkau bagilah semangat yang ada dalam diri kau tu supaya aku dapat terus melawan penyakit ini, sambil memeluk saya dan menangis. Saya terlalu sedih ketika itu dan tidak boleh berkata apa-apa. Hati saya hancur melihat penderitaannya. ya setahun setengah dia bertarung untuk hidup, tetapi Allah lebih menyayanginya.

Setelah arwah menghembuskan nafas terakhir, barulah kami sekeluarga melihat dia tenang dengan wajahnya seakan tidur. Selama setahun setengah arwah tidak dapat tidur lena, setiap kali hendak tidur dengan cara duduk sahaja. makanan pun sudah tidak boleh ditelannya. Begitulah dugaan Allah bagi seorang wanita yang baik dan taat pada suaminya. Setiap kali selepas solat saya sentiasa mendoakan beliau diberikan umur yang lebih panjang untuk melihat anak2nya habis belajar dan berkahwin, tapi semuanya ini sudah tertulis dan kita tidak mampu menahan takdir Allah.
S
ebagai seorang yang rapat dengan arwah, saya dan beberapa saudara mara yang lain menguruskan jenazah dengan memandikan dan mengkafankan arwah. Itulah bakti terakhir saya kepada arwah kerana saya memang biasa memandikan dan mengkafankan arwah kedua2 nenek saya sebelum ini. Ketika memandikan jenazah saya sentuh arwah perlahan-lahan, saya tirus air dengan penuh kasih sayang pada arwah. Saya bersihkan keseluruh tubuh arwah dengan berhati-hati kerana melihat keadaannya sudah dapat digambarkan siksaan arwah semasa didunia dan ketika nyawanya diambil. Saya menahan airmata ketika menyempurnakan bakti terakhir saya kepada beliau. Setelah siap segalanya saya ucapkan selamat tinggal pada kakak ipar saya yang sangat saya sayangi dan cukup memahami jiwa dan perasaan saya dri muda sampai saat akhir arwah pergi.

Biarpun arwah lebih muda dari saya, tetapi dia adalah ibarat kakak saya sendiri. Semoga Allah mencucuri Rahmat keatas roh mu Norliah Ahmad....pesanan supaya saya menjaga anak2nya akan saya tunaikan, selain itu saya juga akan menjadi orang paling rapat dengan Abang Long setelah ketiadaan Arwah...kerana Abang saya itu telah banyak bekorban untuk saya dan keluarga sewaktu kami susah dulu.