Wednesday, July 8, 2009

Perginya seorang teman lama.

Sabtu 4 July, saya dikejutkan dengan suatu berita sedih tentang seorang rakan saya yang telah kembali kerahmahtullah. Dia baru berusia 47 tahun. Entah mengapa tahun ini saya kehilangan ramai teman2 dan saudara mara yang saya kasihi. Dalam usia setengah abad ini kehilangan rakan demi rakan seakan petanda bahawa saya juga akan melalui saat, tapi entah bila saya sndiri tidak tahu.

Saya menghitung hari2 kehidupan yang ternyata begitu pantas berlalu. Masih banyak yang belum saya lakukan dan masih banyak tugas yang tidak dihabiskan mengikut jadual. Sebagai manusia kita boleh merancang tapi Allah yang menentukan segalanya. Dikamar tingkat lima di Fakulti menyimpan pelbagai suka duka kehidupan saya bersama pelajar dan liku2 kehidupan yang banyak mengajar erti ketabahan dan kesabaran dalam hidup ini.

Dalam menjalani kehidupan adakalanya kita menyinggung perasaan orang lain, adakalanya kita tersinggung dan sering berkecil hati. Tapi saya percaya jika kita kembali kepada siapa diri kita yang sebenarnya, insyaalah sikap sombong ego dan tinggi diri akan dapat kita atasi dengan mudah. Pada saya hidup ini adalah satu perjalanan yang sangat jauh, rumit dan penuh berliku. Destinasi terakhir kita adalah kematian....dan apabila kita sudah menutup mata untuk berjumpa Pencipta kita...disitulah baru bermulanya satu kehidupan yang sebenar-benarnya. Kehidupan yang kekal dan kehidupan yang kita sendiri tidak dapat memikirkan keadaannya.

Justru menjadi insan didunia yang hanya dipinjamkan Allah kepada kita, seharusnya kita mengkaji tentang siapa diri kita dan apa tujuan hidup ini. Mencari matlamat akhir dalam kehidupan adalah kemuncak kepada pelbagai persoalan yang bersarang dalam diri. Kepada semua maaf saya pinta kerana kita tidak tahu hari ini mungkin hari terakhir kita senyum pada rakan, kita peluk anak2 kita, kita cium orang2 yang kita sayang, mungkin esok kita tidak ada lagi didunia ini. Mati itu satu kepastian, dari itu sentiasalah menaburkan kebahagian kepada mereka yang dekat dan mereka yang menyayangi kita. Jangan terlewat berbuat sesuatu sehingga apabila tiba saatnya kita menyesal kerana segalanya tidak kesampaian.