Monday, December 7, 2009

Mencari Diri Dalam Kekusutan Jiwa


Minggu lepas aku terlantar dihospital. Tiga hari disana, cuma beberapa orang sahaja yang datang melawat. Bukan salah mereka tapi salah aku kerana tidak memberitahu rakan-rakan. Aku mahu bersendirian ketika itu dan tidak mahu menyusahkan rakan-rakan lain. Doktor memberitahu Aku dilanda krisis pertengahan umur yang agak kritikal. Emosi yang tidak stabil, jiwa kacau dan fikiran yang tidak tenteram.

Sejak kebelakangan ini aku menjadi kurang bertenaga dan sentiasa beremosi tidak tentu pasal. Aku banyak membaca mengenai proses monopouse yang melanda wanita seusia aku. Banyak info yang aku perolehi dan ianya sedikit sebanyak mengurangkan beban fikiran aku terhadap proses menjadi tua.

Dalam masa yang sama aku turut mencari diriku yang sebenar yang telah ditenggelami oleh kekusutan jiwa yang parah sejak kebelakangan ini. Aku sering menjadi murung memikirkan permasalahan diri. Namun aku tahu setiap manusia mempunyai masalah. Apa yang penting bagaimana kita menanganinya dan mengawal serta mengurus konflik dalam jiwa kita.

Aku sendiri tidak tahu apa yang aku hendak dalam hidup. Ini kerana segala nya sudah aku miliki, cuma aku sedang mempesiapkan diri untuk kembali pada PENCIPTA ku. Semakin bnayak aku fikirkan tentang hidup ini semakin buntu fikiran. Mujurlah ada beberapa teman sebaya yang sering memberi nasihat tentang hidup ini. Apabila aku bersama mereka barulah aku sedar masalah mereka lebih besar dan kritikal dari aku, tapi ketabahan mereka membuatkan aku menjadi kagum terhadap kemampuan mereka mengawal diri.

Ada teman memberitahu, jangan lawan keadaan, kita ikut sahaja rentaknya, kerana itu semua sudah ketentuan Allah dan Dia yang merencanakan hidup kita. Mereka juga memberitahu agar jangan terlalu memikirkan tentang hidup yang terlalu singkat ini. Well...life is short dear...so make it sweet...enjoy it to the fullest. Itu antara nasihat yang aku perolehi.

Ya aku akui...terlalu memikirkan tentang hidup ini juga akan menyebabkan kita boleh menjadi kurang siuman. Lebih tersiksa jika kita terpaksa berdepan dengan penyakit yang berpunca dari hati dan perasaan yang tidak tenteram. Aku benar2 berdoa, laluan hidup ku menjadi mudah ditahun hadapan. Tinggal tiga minggu lagi kita melangkah ketahun baru. Aku mahukan sesuatu yang lebih menceriakan hidupku ditahun baru ini. Hidup ini memang singkat, dan seperti kata-kata rakan ku...hidup bukan untuk derita. Nikmati ia selagi kita mampu. Terokailah kenikmatan hidup yang Allah berikan, kerana susah senang adalah nikmatNYA dan setiap apa yang berlaku akan memberikan kita pengajaran yang tiada ternilai harganya.Insyaallah aku akan cuba. Semoga Allah memberikan keredhaanNYA. Amin.