Thursday, March 10, 2011

Semoga Tahun 2011 membawa keberkatan dan ketenangan

Lama sungguh aku tidak mengemaskini blog ini. Terasa seakan ianya sudah hampir terkubur. Kesibukan dan tanggungjawab yang semakin bertambah sejak ibu ku sakit membuatkan aku tidak sempat meluahkan perasaan disini mahu pun berkongsi pengalaman bersama mereka yang sering mengikuti blog ku ini. Mungkin ketika ini mereka yang mengikutinya juga sudah melupakan blog ini. 2010 meninggalkan banyak kenangan pahit dan manis. Namun banyak yang aku pelajari tentang kemanusiaan dan sikap sebenar manusia. Apa yang berlaku sepanjang dua tahun ini benar2 mengajar ku tentang kehidupan yang sentiasa menguji kita.

Di awal tahun ini aku berhadapan dengan fitnah yang menjatuhkan maruah aku. Walaupun aku tahu tujuan orang berkenaan melakukannya, aku berdoa dia mendapat petunjuk Allah. Aku tidak marah kepada nya kerana selama ini perbuatannya diselindung sebalik kewaraqan dan sifat keislaman yang terserlah secara luaran sahaja. Dia bukan budak2 lagi....sudah setengah abad hidup didunia ini. Ibarat kata pepatah, `rumah kata pergi kubur kata mari'masih terus mahu menabur fitnah untuk kepuasan diri. Aku pasrah...walaupun aku terpaksa menerima tohmahan dan putus persahabatan dengan beberapa rakan karib kerana mereka mempercayai kata2nya berdasarkan sifat baik secara luarannya, aku tetap berdoa satu hari Allah akan tunjukkan kebenarannya.

Tahun ini juga tahun duka bagi ku. Ibu ku sakit kuat dan aku terpaksa membahagikan masa antara kerjaya ku sebagai pensyarah dan ibu yang tersayang. Bukan mudah melakukannya, ibarat menyeret kaki ku melakukan semuanya, namun demi Ibu aku sanggup berkorban. Melihat wajah ibu yang tidak berdaya, tubuhnya yang semakin kurus dan kusam, aku jadi insaf bahawa, jika aku seusia dia pasti aku merasakan perkara yang sama.

Awal tahun 2011 sudah benar2 menduga kesabaran dan keimanan ku. Apa2 pun aku berdoa ibu akan sembuh seperti dulu, boleh kembali menunggu aku pulang dari kerja, menikmati makan tengahari dan minum petang bersama-sama, bercerita dan bergelak bersama. Ah rindu nya aku pada saat itu bersama ibu. Sekarang dia sudah tidak berdaya. Dia hanya mampu tersenyum dan adakalanya menjadi agak bengis dan tidak karuan perbuatan dan perangainya. Ya Allah Kau tabahkan hati ku menghadapi semua ini. kerana aku tahu, Kau menguji ku dengan hebat dan menduga keimanan ku. ya Allah ringankan penderitaan Ibu ku dan berikan aku kekuatan melawan fitnah yang dilemparkan pada ku Ya Allah, Kau berikan petunjuk pada mereka yang dengki padaku, sesungguhnya mereka itu masih belum nampak nikmat Mu Ya Allah.... Amin.. amin.. Yarabbal A'lamin....