Monday, September 26, 2011

Semoga Mak tenang dan kembali keRahmat Allah...

Tiada siapa menyangka, keadaan mak yang semakin pulih dari sakitnya sebenarnya adalah petanda bahawa dia akan pergi buat selama-lamanaya. Mak telah kembali kerahmatullah pada 11 Ramadhan bersamaan 11 Ogos 2011. Saat kehilangan Mak amat aku rasakan, terlalu sedih dan tiada perkataan yang dapat menggambarkan perasaan ku ketika itu. Beberapa hari sebelum mak meninggal dunia, dia berpesan agar aku jangan tinggalkan dia, disuruhnya aku memeluk dan menciumnya, duduk dengannya setiap waktu.

Aku dapat rasakan satu kelainan pada diri mak...memang aku memikirkan sesuatu yang buruk, tapi aku pujuk diriku dengan mengatakan bahawa itu hanya mainan perasaan sahaja. Rupa-rupanya benarlah kata hati dan firasat ku bahawa itu petanda yang dia akan meninggalkan aku buat selama-lamanya. Mengenang kembali kisah hidup aku sebagai anak sulung perempuan bersama mak...rasanya ianya boleh aku jadikan buku. Sebagai anak sulung perempuan dari 10 orang adik beradik, Aku adalah orang kanan Mak yang sentiasa bersamanya menjaga adik2 sewaktu mereka masih kecil. Bayangkan sepuluh orang semuanya adik beradik aku, pasti kecoh dan sukar untuk mak menjaganya seorang diri. Mujurlah aku dan adik2 perempuan mempunyai jarak umur yang tidak jauh antara satu sama lain. Dalam keluarga besar kami, bergotong royong membantu mak dirumah adalah rutin hidup kami. Kehidupan masa itu sentiasa sahaja gembira, jarang memikirkan masalah, walaupun ayah bekerja di kilang besi, mak pula suri rumah, kami sentiasa bersyukur atas apa yang ada.

Arwah ayah seorang yang sangat bertanggungjawab terhadap anak2 dan mak pula sentiasa memastikan kami makan makanan masakan dirumah. kalau tak ada lauk pun mak akan masak sambal tumis ikan bilis dan kami makan dengan nasi dan kicap. Lebih lumayan mak akan goreng telur dadar. Ah!!! masa tu masakan itulah yang menjadi makanan kegemaran kami.Kalau nak makan ayam atau daging hanya waktu hari raya sahaja. Ayah akan pastikan masa hariraya kami dijamu dengan makanan enak sebab anak2nya dah penat berpuasa sebulan. Mak amat menyintai ayah dan masa mak bersalin adik kami yang kesepuluh mak tak boleh berjalan lepas bersalin secara pembedahan. Lebih kurang 4 tahun lamanya Mak terpaksa berpapah sebab lepas bersalin mak mengalami komplikasi yang agak teruk akibat bersalin secara ceaserian. Arwah ayahlah yang menjaga Mak. Begitulah gigihnya arwah ayah dan kami adik beradik menjaga mak yang tak boleh berjalan sehingga lah Mak boleh menggunakan tongkat untuk berjalan sendiri. Sejak mak sakit aku sudah berazam untuk berhenti sekolah menjaga mak dan adik2 yang lain. Tapi mak dan ayah tak benarkan. Mereka kata, kalau tak sekolah nasib aku masa depan tak akan berubah.Mesti sama macam nasib mak dan ayah. Mereka suruh aku teruskan persekolahan walau apa pun terjadi...kerana bagi mereka hanya pelajaran yang dapat mengubah nasib keluarga kami.Aku akur pada pendapat mereka.



Malangnya sesuatu yang tidak diduga berlaku, arwah ayah yang sihat dan sentiasa ceria kembali kerahmatullah pada usia 59 tahun. Dia disahkan mendapat serangan jantung ketika itu. Mak bagaikan hilang tempat bergantung disaat ayah meninggal dunia.. bagaimanapun selepas arwah ayah meninggal..aku menggantikan tempat arwah ayah menjaga mak...bermula disitulah aku mula akrab dan menjaga mak sehingga akhir hayatnya.Mak dan aku punya banyak persamaan. Kami suka masak, menjaga pokok bunga, membuat kuih dan bercerita. Pernah aku berkata kepada mak...jika aku tidak menjadi pensyarah ketika ini...mesti aku jadi suri rumah yang paling berjaya....mak sentiasa suka mendengar celoteh ku...Keserasian itu yang membuatkan Mak begitu betah dirumah aku. Malah aku selalu bercerita mengenai Mak kepada pelajarku. Pendekkata cerita Mak pandai masak, kisah mak dan segala suka duka bersama Mak adalah topik yang selalu aku bualkan bersama pelajar.

Aku masih ingat lagi mak pernah berkata bahawa dia tidak sangka kehidupan aku boleh berubah sebegini. katanya dia tidak sangka yang aku akan mempunyai kerjaya dan memiliki rumah serta kereta kerana sejak kecil aku banyak membantu emak dirumah sehingga bercadang untuk berhenti sekolah. Aku senyum mendengar pengakuan mak. Sesungguhnya itu sahaja bakti yang dapat aku curahkan kepada mak sewaktu aku kecil dan sekarang bakti aku kepada mak tersayang ialah menjaganya sewaktu tua. Jika dihitung kesengsaraan mak dan ayah menjaga dan membesarkan aku tidak terbalas rasanya apa yang aku lakukan ini kepada mereka. Mungkin hanya sekelumit dan sedikit sangat berbanding pengorbanan mereka.



Malah semasa hayatnya Mak pernah berkata aku ibarat semangat kepada dia. katanya dulu arwah ayah adalah semangat Mak tapi selepas arwah ayah meninggal mak bagaikan hilang semangat dan hidupnya sentiasa sedih dan berduka. Namun kehidupan mak mula ceria sejak tinggal dengan aku. Waku bekerja aku pastikan keperluan mak terjaga. Waktu pagi kami selalu sarapan bersama,mak suka makan roti bakar, begitu juga makan tengahari dan minum petang. Keakraban itu yang membuatkan aku sukar berpisah dengan mak. Dirumah, mak menjaga tertib anak2 perempuan aku. Banyak pantang larang yang mak bagi serta petua menjadi wanita melayu terbaik. Anak2 sekarang tidak suka sangat ditegur, tapi mak tetap tegas dengan amalannya. Mak tidak suka anak2 perempuanku bercakap kasar atau menengking aku. mak akan naik angin jika mendengar anak2 aku mula meninggi suara kepada aku. Mak selalu menasihatkan anak2 ku supaya membantu aku menguruskan kerja2 rumah kerana kami tiada pembantu. mak kata dia terlalu simpati dan kasihan melihat aku apabila aku terpaksa bertungkus lumus membuat kerja rumah sekembalinya dari tempat kerja. Sifat aku yang lembut membuatkan emak lebih banyak mengajar anak2 aku menjadi manusia. Sayangnya Mak kepada aku tidak terhingga... sehingga waktu aku sakit dia lah yang menjaga aku dan bukannya anak2 ku atau suami ku. Pernah aku jatuh sakit dan dimasukkan keunit ICU...mak lah orang yang paling sedih dan risau tentang keadaan aku. Dia cakap kalau ditakdirkan aku akan pergi dulu dia sanggup menggantikan tempat aku....katanya aku masih banyak tanggungjawab yang hendak dipikul dan digalas, dia pula sudah tua...aku menangis mengingatkan ini semua. Sedih tidak terkata. Bagiku sudahlah dia berkorban untuk aku dia sanggup juga menggantikan aku jika sesuatu terjadi...ah begitulah mulianya hati seorang ibu.Namun mak pernah menyuarakan rasa bimbang terhadap aku jika aku tua tidak ada sesiapa yang mahu menjaga aku. katanya, " Atie jaga mak masa sekarang...nanti atie tua sape nak jaga pulak, budak2 tu bukan boleh harap sangat, risau pulak mak.." katanya. Aku pula sentiasa memberi semangat kepada mak dengan mengatakan insyaAllah tentu ada salah seorang anak yang akan menjaga Atie nanti....Mak jangan bimbang...

Dalam melalui liku hidup ini...takdir menentukan segalanya. Januari 2011, mak mula jatuh sakit. Dua kali keluar masuk hospital dan kali terakhir dia dimasukkan ke hospital pada bulan Julai 2011. Sewaktu dimasukkan kehospital kali terakhir mak sudah tidak mahu tinggal disitu, mak minta aku bawa dia pulang kerumah. Dia kata kalau nak jadi apa2 biarlah dirumah dan biarlah didepan aku. Mendengar rintihan Mak...Aku akur permintaan mak. Selepas keluar hospital mak nampak semakin sihat dan ceria. Namun tiada siapa sangka, selepas tiga minggu keluar hospital mak menghembuskan nafasnya yang terakhir dipangkuan aku. Masih teringat lagi dua hari sebelum meninggal Mak minta aku rebuskan keledek dan suapkan dia makan dilaman rumah yang penuh dengan pokok bunga hasil usaha kami berdua. Mak kata cantik pokok2 tu " Atie...kau jaga pokok2 tu baik2 ye..." pesan mak pada aku..Dia memang sayang pokok2 bunya yang ditanamnya sejak 10 tahun lalu. Malam terakhir bersama Mak, iaitu pada 11 Ramadhan aku asyik teringat pada mak sahaja. Aku seperti terdengar2 suara mak memanggil nama aku. Malam tu aku tidur peluk mak dan terasa hangat tubuh mak. Aku genggam tangan Mak. Mak tidur agak nyenyak. Tepat jam 3 pagi mak bangun minta air pada aku, katanya dia haus sangat2. Aku bingkas bangun dan mengambil segelas air...sambil memegang gelas yang berisi air, aku memangku kepala mak untuk memberinya air, dia memandang tepat pada anak mata ku, tiba2 mak jadi sesak nafas... dan dengan tiga kali tarik nafas Mak pergi meninggalkan aku buat selama-lamanya. Saat melihat keadaan mak begitu aku sudah tahu Mak dah tak ada lagi. Aku meletakkan kepala mak dibantal dan mencium nya buat kali terakhir. Tatkala itu aku tidak dapat menangis kerana terasa terlalu sebak sehingga aku tdk dapat menitiskan air mata. Itu lah kenangan terakhir aku bersama Mak yang tidak mungkin dapat aku lupakan buat selama-lamanya.

Namun hari ini rasa rindu pada mak sentiasa membara. Segala kenangan pahit manis bersama mak tergambar di memori ku. Sekarang ini barulah air mata ku begitu murah bercucuran dan perasaan rindu pada mak semakin menghimpit perasaan. Apapun mak pastinya sudah tenang disana. Aku doakan mak di rahmati Allah dan bersama para solihin. Aku juga tidak tahu bila pula masa aku akan pergi mengadap ilahi. Ye....kita semua akan kesana, satu destinasi terakhir dalam kehidupan kita. Sejak mak pergi aku sering memikirkan tentang kehidupan selepas ini. Semoga aku tabah dan terus memuhasabah diri untuk mencari jalan pulang yang diredhai Allah...Amin...


Buat semua yang mengikuti blog ini....sayangilah ibubapa anda selagi mereka masih ada....





1 comment:

shida sham (pelangi senja) said...

As Salam kak, Al Fatihah. saya tak tahu yg mak akak dah tak ada, dah lama saya tak buka blog dan baca blog kawan2..sedih saya baca coretan akak, teringat saya pada arwah mak saya. semoga akak tabah dan semoga akak diberkati Allah Taala di atas segala pengorbanan akak menjaga arwah mak. Dah lama kita tak berhubung, dulu kita selalu berbicara di Tagged, selalu saya htr lagu2 kegemaran akak dulu, maklumlah, masing2 sibuk skrg. Jaga kesihatan akak ok.wassalam.