Friday, May 31, 2013

Dairi Mama bersama Arwah Mak

Hidup tak selalunya indah tapi yang indah itu tetap hidup dalam kenangan. Begitulah rentetan kehidupan aku bersama Mak yang akan terus hidup dalam memori ku sehingga aku sendiri menghembuskan nafas yang terakhir. Tahun ini 2013 sudah hampir dua tahun Mak pergi meninggalkan aku. Mengimbau kisah lalu, sebagai anak sulung perempuan dalam 10 orang adik beradik, aku adalah orang kanan Mak yang sentiasa bersama mak sejak kecil sehingga dia menghembuskan nafasnya dalam pelukan aku pada tahun 2011 yang lalu.

 Keserasian kami tidak dapat aku nafikan. kami berkongsi banyak perkara dalam hidup. Aku lalui suka duka kehidupan bersama Mak. Namun dalam mengharungi kehidupan... aku dan mak tidak pernah sunyi dari berselisih faham dan merajuk. Namun aku dan mak tetap bersama dan kami amat saling memerlukan.Mak juga membesarkan anak2 ku dengan penuh kasih sayang sewaktu aku mengejar karier ku. Mak juga insan yang sering menasihati ku tentang kehidupan rumahtangga dan merestui kehidupan ku sepanjang dia hidup Mak bukan sahaja berada disisi ku, saat aku memerlukan dia, namun turut sama-sama berduka atas kekecewaana aku dan bergembira atas kejayaan aku. Disaat akhir Mak dia pernah memberitahu adik-adik bahawa aku adalah semangatnya untuk terus bertahan disaat akhir. Dalam keuzuran mak dia amat memerlukan aku disisinya dan dia dapat merasakan semangat untuk meneruskan kehidupan ini amat kuat jika aku berada disamping dia.

 Enam bulan sebelum dia menghembuskan nafas terakhir, keadaan Mak makin uzur, dua kali keluar masuk hospital. kali terakhir awal Julai 2011. Sekembalinya dari hospital tiga minggu selepas itu, mak nampak ceria dan sentiasa bercerita mengenai pelbagai perkara. Namun keadaan fizikal dia memang lemah. Dia dah tak dapat bangun lagi, makan bersuap, buang air dalam pampers, mandi, makan semua dilakukan atas katil. Namun aku masih boleh lihat semangatnya yang kental. Matanya sentiasa sayu melihat aku. Renungan Mak menusuk kalbu setiap kali dia memandang wajahku. Dua hari sebelum dia pergi, adalah saat paling meruntun perasaan ku. Dia asyik menangis dan memanggil nama ku dari pagi sampai malam. Masih tergiang-giang panggilannya, Ati...Ati...Ati...mana kau...mak nak kau ada kat sini....peluk lah Mak... Ati...peluk lah Mak...ah...menitis air mata ini bila terkenang semuanya. Tanpa memikirkan yang dia akan pergi meninggalkan aku buat selama-lamanya, aku memberitahu mak bahawa aku tidak dapat duduk disisi dia 24 jam kerana aku terpaksa memasak dan melihat keperluan yang lain.

Disaat aku meninggalkan dia untuk membuat kerja lain, dia akn terus menangis bagaikan anak2 kecil. Aku terpaksa .....bila mengenangkan itu semua aku jadi kesal....teramat kesal kerana aku tidak menurut kata mak. Mengapalah aku tidak terus duduk disisi dia....mengapalah aku begitu dan begini. Kekesalan demi kekesalan menerjah benak fikiran ku...Allah sahaja tahu perasaan aku di ketika itu.. Di saat arwah Mak nak pergi menyahut panggilan Ilahi, malam tu aku sempat tidur memeluk Mak. Dia tenang sahaja dan aku genggam tangan mak erat2 sambil aku usap rambut mak dan membaca Asma Ul Husna untuk Mak.Tiba2 dia batuk dan meminta air...aku bingkas bangun dan mengambil air. Aku peluk mak dan Ketika nak memberi air kemulutnya aku lihat mak seolah2 sesak nafas dan dalam tiga tarikan nafas sahaja Mak sudah tiada lagi dan dia pergi dalam pelukan aku.

Melihat keadaan itu, aku bacakan Al Fatihah dan aku letak kepala Mak eluk2 di bantal. Dengan tenang aku telefon adik beradik yang lain untuk datang. Mak pergi dengan tenang di pagi 11 ramadhan bersamaan 11 Ogos 2011. Aku redha pemergiaan Mak dibulan yang mulia ini. Aku doakan Mak sentiasa tenang dan ditempatkan bersama mereka yang beriman. Bukan lah mudah untuk melalui semua ini. Sekarang baru aku tahu perasaan mereka yang kehilangan orang tersayang. Meskipun aku pernah merasakan kehilangan arwah adik bongsu dan arwah Bapak ku lebih 20 tahun lalu, namun pemergian Mak amat terkesan dalam hidup ku. Mak lah inspirasi ku dan semangat ku. Terlalu banyak kenangan bersama Mak. Semoga aku akan terus tabah tanpa Mak disisi ku. Amin dan Al Fatihah untuk Mak yang tercinta.....

Tamat

No comments: