Friday, May 31, 2013

Nasihat Kepada Anak-anak mengenai Sabar dan Kejayaan Hidup

Waktu santai dan hari-hari cuti saya selalu bercerita dengan anak-anak mengenai pengalaman hidup dan kisah masa silam saya yang boleh dijadikan penduan oleh mereka. Selalu saya bagitau mereka untuk menjadi orang yang berjaya bukannya mudah. Pelbagai ujian dan dugaan mesti kita tempuhi dengan sabar dan yakin Apa yang kita lalui itu umpama saham yang akan memberi ganjaran yang baik pada masa depan. Bila anak2 cerita mengenai orang2 yang sangat negatif pernah mereka jumpa, orang2 yang suka menghina dan menjatuhkan maruah orang lain, saya katakan pada anak2 agar terus bersabar dan doa pada Allah kita diberi kekuatan berhadapan dengan orang2 macam tu. Allah nak duga kita dengan manusia seperti itu.



Anak-anak selalu bercerita mengenai kisah ditempat kerja yang membuatkan mereka rasa berat untuk pergi ketempat kerja mahupun ke kuliah. Tekanan yang mereka alami kadangkala dapat saya rasakan. Sebagai Ibu saya hanya mampu menasihkan mereka agar lebih tabah dan tingkatkan kesabaran untuk berhadapan dengan orang-orang seumpama itu. Bagi saya dimana-mana kita akan jumpa sepsis manusia seperti ini. Mereka juga punya keturunan dan turun temurunnya. Sikap mereka mungkin diwarisi dari ahli keluarga atau tekanan hidup yang sedang mereka alami. Saya nasihatkan anak-anak menganggap orang sebegini sebagai sakit, jangan terlalu dilayan perangai mereka. 



Jika kita boleh jauhkan diri, cuba jauhkan diri, jika tidak berhubung secara professional sahaja. Teringat masa saya muda2 dulu ada segelintir orang suka mengambil kesempatan terhadap kelembutan hati saya dan memperbodohkan saya didepan orang ramai. Adakalanya saya menangis sendirian memikirkan mereka sanggup memperkecilkan saya dan adakalnya saya rasa sangat malu dihadapan orang ramai. Mereka adalah orang-orang yang sangat tega hatinya. Suka melihat orang lain dalam kesukaran dan sangat berpuas hati jika dapat menjatuhkan maruah orang lain. Meskipun sangat malu terhadap apa yang saya pernah lalui namun tak terlintas untuk saya membalas dendam atau memberi pengajaran kepada insan berkenaan. 

Tapi Allah tu Maha kaya, orang yang menghina saya tu pernah datang meminta bantuan saya...dan saya bantu dia seadanya tanpa ada rasa sekelumit pun dendam mahupun sakit hati. Ye lah jika nak fakir apa yang dia pernah buat apda kita mungkin kita boleh membalas waktu itu. Namun seperti kata pepatah ikut hati mati ikut nafsu lesu…Bagi saya dia mungkin sudah dapat balasan dari Allah...karma Allah biasanya dibayar secara tunai…kesihanilah dia...mungkin dia sudah insaf. Siapalah kita untuk menghukum dia. Manusia ini semuanya sama disisi Allah....yang membezakan kita bukan pangkat atau kedudukan dan harta yang melimpah ruah, tetapi ketaqwaan kita pada Allah, kesabaran kita dalam menempuh segala ujianNYA , tahap kesyukuran kita atas apa yang dikurniakan Allah dan paling penting kita kenal siapa diri kita yang sebenarnya. Pengajaran yang boleh saya kongsi melalui pengalaman ini ialah, setiap manusia mempunyai karektor mereka tersendiri. 

Adakalanya manusia suka mengambil kesempatan atas kelemahan orang lain, seperti kata pepatah, yang lemah makanan yang kuat. Bagaimanapun bila difikirkan semula, menjadi sabar dan tabah ini besar hikmahnya. Adakalanya kita tidak perlu membalas perbuatan orang itu tetapi beliau mendapat pembalasan. daripada orang lain. Dunia satu putaran dan tiada yang lebih berkuasa dari Allah walaupun adakalanya hati kita disakiti kerana mereka memperlekehkan kita seolah-olah kita ni terlalu kecil dna tidak bermaruah. Kita sebenarnya diuji oleh Allah untuk melihat sejauhmana kita bersabar dan tabah dengan dugaan Allah. Apabila kita dapat melepasi rintangan dan ujian Allah kita akan dapat merasakan satu nikmat yang tidak terkira besarnya. Oleh itu, teruskan memuhasabah diri supaya kita tidak terus leka dan terlupa tanggungjawab kita yang sebenarnya sebelum kita kembali pada pencipta kita. Belajar bersabar kerana sabar itu separuh dari iman. 



Tamat

No comments: